seperti sebuah logam…

saya adalah sebuah logam, tempalah saya dan saya akan semakin keras, tapi tetesiah saya dengan air dan saya akan karatan dan bolong, mungkin lama, tapi pasti…

suatu hari di kedai temanku -Apadoeloe- ada anak2 yang lagi ngobrolin masalah organisasi, apalagi kalau bukan AIESEC. brainstorm bareng karena pada nyari ilmu organisasi yang sedang melakukan proses suksesi waktu itu. berbicara dan berdiskusi masalah sistem yang ga sederhana di AIESEC bikin kepala tambah ribet. as usual take my cigar and incenerate is to take a single poison smoke deep into my lounge. sekejap si Nha protest dengan ketus, mas Denny ah! asepnya tuh mas! jangan ngerokok ah! to be honest i’m offense. it’s my typical, aku tetep aja ngerokok, protest kedua diteriakan dan aku tetep ga mau kalah, handphone berbunyi, aku langsung keluar ruangan sambil menerima telpon sambil menghabisakan sisa racun ini. seselesainya aku kembali ke ruangan kedai dan suasana jadi asing, hening… kayak ada perang dingin antara aku sama Nha… aku cuek aja, duduk bagian sofa, duduk disebelah Reni. ga lama pas lagi ngomongin AIESEC dia tiba-tiba memulai pembicaraan

Reni: kenapa sih lo ngerokok?

Denny: ya biasa lah ren, lagi sumpek aja, en biasanya aku ngerokok

Reni: lo tau kan itu bahaya, ga baik buat kesehatan, liat tuh bungkusnya *sembari mengambil bungkus rokokku*

Denny: iya sih ren, my bad habit, mau dirubah cuman susah ren, hehehe

Reni: trus mau sampe kapan? mau nunggu sampe mati? lu harusnya sadar pas kejadian bang Anton masuk rumah sakit gara-gara Asmanya kambuh.

Denny:……

Reni: apa sih untungnya mas? duit abis iya kalo cuman duit abis, kesehatan tambah parah, tambah parah, iya kalo selamat, kalo lu mati? trus kalo lu impoten gimana? kan kasihan sama calon istri lu?

Denny:….

Reni: lagian mas, kalo mau nyari penyakit jangan bawa-bawa orang lain dong. asepnya kan bikin orang lain juga kena penyakit mas. mas mau temen-temen mas cepet mati?

Denny: ya engga sih ren, maaf yah…….

Reni: kamu masih belum sadar mas, coba deh kamu lebih bersyukur, baru kemarin kamu SMS aku soal kebahagiaan dan rasa Syukur, kamu malah ga bersyukur sama diri kamu sendiri, kalau dikaruniai badan sehat itu bersyukur mas, baca lagi deh SMS yang kamu kirim.

Denny: iya sih ren, sebenernya aku ngeSMS nasehat itu buat aku juga kok, hehehe

Reni: lagipula mas, kamu ga sadar yah, ini ga juga buat kamu mas, buat orang-orang disekitar kamu, kita ga mau kamu cepet mati mas Denny. coba nanti kalo kamu udah berkeluarga trus sakit-sakitan gara-gara ngerokok, kan keluarga mas juga yang kasihan.

Denny:….

Reni: coba deh kamu sedikit berpikir dari sudut pandang lain, kamu ga ngerokok untuk orang lain, biar orang lain ga khawatir sama kamu, biar asap rokoknya ga ganggu orang lain.

Reni: kamu ga nyoba berhenti apa mas?

Denny: susah ren, faktor lingkungan juga ren, kalo temen ngerokok aku gatel juga pingin ngerokok. apalagi aku kerja di lingkungan hiburan yang orang-orangnya pada ngerokok semua.

Reni: siapa juga yang suruh lu ikut-ikutan ngerokok? bilang aja *maaf saya ga ngerokok*

Denny: ga gampang reni…

Reni: ah, itu kamu aja yang ga niat mas.. berapa kamu ngabisin rokok sehari?

Denny: bisa sebungkus ren…

Reni: wah, cepet mati lu mas… berapa harga sebungkus rokok?

Denny: 8000

Reni: kan sayang mas Denny duitnya…

Denny:….

Reni: Ya udah, ini terakhir yah, nanti ga usah beli-lagi, kalo mau berhenti sekarang mas, ga usah nanti

Denny:mmmmmmmmmmmmm…. ya deh ren.

Reni: kalo gitu semua rokok ini gue patahin

*reni mematahkan satu persatu rokokku yang masih baru tersebut… baru aku beli kemarin, jumlahnya masih utuh*

entah kenapa aku kalah begitu saja dengan compassion. kalau saya dikerasin saya  akan menjadi-jadi, tapi kalo saya dinasehatin pelan, tanpa menyinggung saya, ugh! I cant resist that…

di keluarga juga begitu, saya selalu berdebat dengan Ayah saya, tapi selalu Ibu saya yang bisa menyadarkan saya, tanpa perkataan keras, hanya segelintir pernyataan halus dan saya bisa menerimanya.

saya seperti logam, yang ditempa akan tambah keras, namun jika ditetesi air secara perlahan akan berlobang dan berkarat. cara mengalahkan saya adalah dengan mensadarkan saya dengan perkataan halus, bukan berdebat, bukan dengan kekerasan. saya akan menjadi dan akan membantah…

Satu Balasan ke seperti sebuah logam…

  1. popok mengatakan:

    ya ampun..
    itu beneramn ya bang..

    kok bisa dahsyat bgt gitu ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: